Journal

4 Juli 2020

Pertama, akhirnya gue lulus satu kelas perkuliahan di Stanford uni via YouTube. Huhu terharu karena gue bisa menyelesaikan 25 kuliah x 1.5 jam. Yang setara dengan satu semester kuliah beneran. Mudah-mudahan ada manfaatnya tuh Human Behavioral Biology with Prof Sapolsky. Yang jelas kuliah2 tersebut udah memberikan gue teman di masa-masa sepi dan depresinya koronce virus ini. Tiap hari jadi, “oh iya, harus ikut kuliah nih…” cuci muka, bikin kopi terus muter youtube. kadang gue bisa sambil dengerin sambil lipet pakaian atau bahkan pernah sambil bersihin kipas angin atau makan koaci. Sekarang udah selesai tuh kuliah, sedih deh. Nggak tahu harus lanjut belajar apa lagi…

Btw kemarin akhirnya gue kirim surat lagi ke J. Tapi ini setelah gue pikirkan masak-masak ya. Gue berpikir, oh, dia gak balas email karena dia sibuk dan atau dalam kondisi yang nggak sehat. Atau depresi atau down, atau ada masalah sama keluarga. Atau apa pun itu, atau nggak mood aja. Gue ngerti kalo orang nggak mood untuk bales ya mereka gak bales. Gue juga kadang begitu. Males ya males.

Belakangan gue kaget karena liat dia komentar di post instagram temen gue yang cewek. (mereka temenan karena gue yg ngenalin di satu makan malam). Menurut gue komentar ini amat penting karena ini ngasih tau keadaan dia yang ternyata nggak lagi down. Malah komentarnya itu kesannya flirty dan fun. Ih setan, lu punya waktu untuk flirt ke orang lain, tapi email2 gue yang isinya penting kaga lu respon.

gue bukan stalker ya. Tapi untuk membuktikan sesuatu gue biasanya cari tahu. Setelah liat dia kasih komentar, gue liat di post-post sebelumnya ternyata dia kasih-kasih like dan komentar juga ke post cewe ini… eh si kampret.

Gue kira dia sibuk dan emang gak interaksi sama orang lain sama sekali. Sibuk ngerjain proyek misalnya…. bok, ternyata dia emang kaga mau bales pesan dari gue aja. Yah, sedih say. Kaget, karena gue kira kita lebih dari teman, atau minimal kita temenan lah ya. Orang dia ngasih nama panggilan segala. Ternyata oh ternyata itu hanya di pikiran gue aja. Lah terus ngapain dia dulu sering GR GR in gue? We spent time together! Ih anjing, apa gue yang halu, ya?

Udah-udah, gue gak mau nyalahin diri sendiri. Gue gak boleh introspeksi sendiri. Gue kan lagi marah-marah dan ini safe space gue untuk melakukan itu. Harusnya gue yang maki-maki itu orang. Anjing itu orang, babi, ih kampret. Dasar semangkok tai.

Udah jelas-jelas dia yang brengsek. Mana ada orang lain mengabaikan orang lain tanpa alasan. kecuali yang mengabaikan itu emang brengsek atau gak punya hati. Gue sendiri kalo gak balas ke seorang, itu berarti gue emang lagi gak balas ke semua orang. Biasanya karena males… adapun kalo gue mengabaikan seseorang dengan sengaja, biasanya karena pertanyaannya gak masuk akal atau orangnya emang nyebelin dan gak pantas dapat perhatian… atau bahkan kita bukan teman sama sekali. Nah gue ama dia… very different story. He knows all of my life coz i trusted him with every bit of it.

mungkin ini yang paling menyakiti gue kali ya. karena biasanya gue mah cuek aja, bodo amat orang mau gimana, mau mengabaikan gue atau mau apa juga, ih, hidup2 dia. but, i trusted this person with my stories. dan gue jarang sekali terbuka tentang gue yang sebenarnya ke orang… gue percaya dia orang baik dan pengertian, sepenuhnya gue percaya…. BOK, ternyata ZONK… Jadi, bukan hanya gue kesel sama dia, gue kesel sama diri sendiri… ih kok bisa sih gue salah menilai orang…. geblek deh. oh dasar goblok kamu yang nulis blog.

Udah deh lain kali makanya gak usah percaya2 sama orang lain. ngapain buang2 energi. mending nulis blog. ini juga gak pada tau siapa gue kan…. mungkin gak ada yang baca juga.

Btw, karena gue gak mau menyisakan celah untuk gantungan. gue kirim aja email singkat, gue bilang, eh’ sorry ya kalo ada pernah salah, terutama yang gue gak tau kalo gue salah. we had great time. ini pesan terakhir dari gue. salam.

taruhan dia gak bakalan balas pesan itu. emang gue jga ga berharap balasan, itu goodbye notes. he’s losing me. dan gue gak mau wish yang baik2 semacam: “i hope you have a good life.” ih good life my ass. emang gue peduli. bagus kalo hidup u sengsara aja dasar setan.

WWKWKW marah2 deh gue. lega….

25 Juni 2020

Ha. Ternyata kemarin gak nulis blog! Lupa, karena gue tidur. Nggak tau kenapa suka banget tidur dan main game! Sisi baiknya adalah kemarin gue nyuci kamar mandi. Ini beneran nyuci loh, yang gue sabunin ke tembok-temboknya. Hahaha. Dan hari ini gue rencananya mau nyuci kipas angin. Rencana macam apa ini?!

Btw, kemaren gue udah mulai ngobrol sama orang. Tiba-tiba aja ada orang jerman yang kirim berita ke whatsapp, katanya di Jerman ada satu gedung tutup dan orang2 dievakuasi gegara ada sekardus durian. Lol. https://www.theguardian.com/world/2020/jun/23/smelly-durian-fruit-evacuation-bavarian-post-office

Ini dia beritanya. Jadi gue ngobrolin durian ini loh. Trus karena udah merasa mendingan, akhirnya gue memutuskan untuk ngirimin email ke beberapa orang. Salah satunya ke J. Tapi ternyata sampai sekarang nggak dibalas. Padahal dia ngeretweet sesuatu. Mungkin memang sudah nggak boleh interaksi lagi. Malu deh, kita terbuka sama orang, ternyata orangnya gak peduli sama sekali. Kalau gue emang menghargai diri sendiri, seharusnya sih gue gak boleh menghubungi orang-orang yang mengabaikan gue. coz i deserve better, right?? tapi gue ini orangnya memang senang reward, alias seneng dengan probabilitas, alias iseng-iseng berhadiah, alias senang nunggu ketidak pastian, karena pas dikasih reward (misalkan email dibalas atau chat dibalas) itu rasanya high adrenaline banget. kayak dapat sesuatu atas perjuangan kita. padahal ya perasaan seperti itu nanti hilang sendirinya gak sampai satu hari. tandanya udah abis tuh chemical macam apa pun di otak gue. nanti kalo udah bosen, gue mengulangi siklus yang sama. gitu terus, seeking reward.

well anyway, kemarin kan gue dapat gaji, kan? gue bingung mau apa akhirnya gue beli rokok sebungkus! udah tiga bulan lebih gak ngerokok. pertama karena batuk, kedua karena mahal. sebenarnya karena mahal. jadi semalam gue beli.

terus pas mau beli makanan pagi-pagi, gue pesamprok sama tetangga kosan sebelah gw. dia bilang, “Mas gak pernah tidur, ya?”

“Loh, iya, maaf ya kalo berisik,” kata gue. “Saya belum tidur semalaman, saya kerjanya malam,” (boong banget, padahal gue dengerin lagu2, nonton film, dan main game, sama baca buku, plus nulis mungkin setengah jam).

akhirnya ngobroling kerjaan, dan gue bilang gue freelance di penerbitan, padahal gue nganggur. bodo ah, biar orang nggak curiga. dan dia ternyata kerja di supplier obat2an. pantesan gak pernah libur tu orang.

masih kepikiran untuk beli printer deh. gue pikir memang butuh. sudah dulu ah, sudah azan subuh.

19 Juni 2020

Hari ini rencananya gue mau pulkam ah. Soalnya nyokap gue udah nyuruh-nyuruh terus meskipun sebenarnya gue males banget. Mau ngapain gue pulkam? bawa virus dari kota ke sana? Tapi karena dia udah minta-minta terus dan gue udah iyain, mungkin hari ini gue bakalan pulang. Plus, TV gw kan rusak, gue mau bawa playstation gue pulang ah, mau main di rumah.

walaupun gue merasa kalau hidup gue udah balik agak sedikit lebih produktif, tapi nggak begitu produktif di mana gue nggak merasa bersalah karena udah buang-buang waktu per harinya. gue udah coba untuk balik ke facebook atau twitter atau liat-liat instagram untuk cari-cari apalah, proyek atau kesempatan, apa kek, tetapi postingan orang-orang mengenai hidup mereka kok malah bikin gue amat muak, ya. gue gak mau tau kehidupan kalian atau ngobrol sama kalian. pokoknya gue gak peduli deh. gue ga mau urus. gue sebel liat orang-orang post makanan, atau senyum-senyum. ngapain sih?

walaupun ada beberapa orang yang diem-diem gue kangenin sih. tapi yaudahlah, emangnya kangen bikin tambah kenyang? emangnya kangen bisa menghasilkan duit? <- on being practical mindset. kangen ya kangen aja, illogical sebenarnya. tadi gue kangen J sebentar, terus gue baca-baca chat gue sama dia di whatsapp. ih gue malu sendiri sama tulisan-tulisan gue. dan tiap ada tulisan dia yg manis, gue langsung cekikikan sendirian kaya gadis kecil. lol. “Eling-eling,” kata gue ke diri sendiri sambil nge screen shot chat itu buat diinget-inget lagi pas butuh hiburan. Nanti mungkin one day gue akan chat dia lagi.

gue udah mulai nulis tulisan berbayar itu (yang belum dibayar), dan udah dapat dua bab. tapi satu babnya cuman 400 kata! Lol. empat hari cuman dapat dua halaman. payah deh. sementara orang lain udah ada karya baru, gue malah tiduran. ih ga boleh bandingin diri sendiri ama orang lain! itu namanya goblok. tiap orang kan prosesnya beda-beda. (emang gue dasarnya males dan ini pembelaan gue).

kemaren gue makan bubur ayam. enak banget bubur ayam. bubur ayam salah satu makanan favorit gue, selain gado-gado sama mie rebus. hari ini gue mau beli lontong yang isinya oncom plus bakwan dan cabe, buat sarapan. gue belum tidur sama sekali nih dari kemarin. masih kepikiran tentang Godot. walaupun badan gue terasa meriang, gue gak bisa tidur.

18 Juni 2020

Wu, nggak sempat nulis apa pun kemarin. Bahkan gue nggak nonton berita atau Awas Ada Sule jam 2 pagi. Gue sakit perut. Kayaknya masuk angin. Pagi ini gue bangun jam 6 dan bikin teh manis panas. Gue gak suka teh yang dicelup, lebih suka yang dedaunan.

Resep teh manis gue: Teh dedaunan satu sendok (terserah sendok apa), madu 2-3 sendok, nutri sari seiprit. (bisa nutri sari apa aja, biar ada rasanya kalau lagi pengen ada rasanya, biasanya gue gak pake juga).

Awalnya gue gak terlalu suka ngeteh (kecuali kalo lagi di Inggris, karena semua orang ngeteh tiap waktu di sana). Tapi sejak koronce (korona versi ngondek), dan kemarin gw sempet batuk lama, tenggorokan sakit, nggak sembuh-sembuh. Terus gue bilang ke J, “kayaknya gue kena koronce nih, tenggorokan sakit udah sebulan lamanya walaupun gue minum obat batuk tiap hari dan ngisepin strepsils tiap waktu.” Terus dia bilang, “kamu minum teh panas sama madu.” akhirnya gue lakukan itu tiap hari, dan beneran setelah seminggu ilang tuh sakit tenggorokan. Sejak itu gue jadi kebiasaan minum teh + madu.

Anyway, gue udah selesai baca Waiting for Godot. Tips dari gue kalau mau baca ini (mungkin ada versi bahasa Indonesia) sambil lo dengerin play nya lewat youtube. Ada versi audionya aja. Soalnya kalo lo baca doag, ih buset rasanya membosankan banget. Tapi kalo sambil dengerin gimana kalimat-kalimatnya seharusnya diucapkan, jadi lebih mendingan.

Waiting for Godot buat gue bacaan yang absurd banget dan ceritanya aja nggak jelas itu tentang apa, tapi seperti hal-hal gak jelas lainnya, gue sih menikmati aja. Haha. Jadi intinya adalah di cerita itu ada dua orang cowok yang nungguin seseorang yang namanya Godot. Tapi nggak tau deh apa si Godot itu bakalan datang atau nggak. Selama nunggu mereka malah ketemu seorang lelaki lainnya yang punya peliharaan manusia yang diiket dileher macam anjing (BDSM banget bok). Banyak kalimat-kalimat yang bagus menurut gue semacam:

“What do we don now, now that we’are happy?”

“Waiting for Godot.”

Buat gue, waiting for Godot mungkin artinya adalah menunggu sesuatu yang nggak pasti… Tapi ironisnya, walaupun itu nggak pasti (karena lo gak pernah tau apa dia bakalan datang atau apakah dia itu sesuatu yang nyata), itu memberikan sense of tujuan dalam hidup lo. ‘Menunggu’ ‘Menanti’ adalah tujuan dari hidup lo. Ya karena kalo udah nggak ada tujuan sama sekali, this life is kinda meaningless.

Gue sendiri udah sering kehilangan tujuan dan rasa-rasanya nggak peduli lagi sama apa pun. Tetapi gue kadang sesuatu datang tiba-tiba, seperti, “eh dapat kerjaan untuk nyelesain ini”, atau itu. Jadi gue bertahan hidup hanya untuk menyelesaikan itu. Kadang gue juga bertahan aja karena pengen tau ending dari satu series yang lagi gue tonton. Atau game yang ingin gue selesaikan. Tujuan gue gak jauh di depan sana, misalkan pengen mencapai cita-cita mulia, gue gak punya itu. Gue hanya punya tujuan yang pendek-pendek. Loncat dari satu ke yang lainnya, yang penting masih pengen hidup deh.

Anyway, itu sense yang gue dapat dari baca + dengerin Godot ini. Orang lain pasti dapat hal yang lainnya juga.

nungguin godot sambil nyuci baju…. Photo by Nick on Pexels.com

13 Juni 2020

Semalam nggak tidur, jadi gue nonton berita tengah malam dan abis itu nonton Awas Ada Sule. Seumur-umur gak pernah nonton itu, hahah. Jam 3 pagi gue nonton Sule.

Malam ini rencananya mau beli nasgor yang dijual sama tetangga kosan gue itu. Tapi gue merasa kenyang, karena tadi siang makan nasi warteg.

Selesai baca The Secret Life of Adrian Mole by Sue Townsend, bagus, lucu. Buku harian remaja di Inggris tahun 1982. Berantakan banget keluarganya. Lucu, tapi menyedihkan di saat bersamaan. Mungkin gue harus memikirkan untuk menulis gaya buku harian juga ya.

Hari ini mulai membaca Waiting for Godot, ternyata naskahnya sepanjang 95 halaman. Bagian awal-awal tokoh utamanya bahas kalau dia gantung diri di pohon, bisa bikin dia ereksi. Apa gue yang salah baca?

Sekarang malam minggu. Mungkin gue harus mandi.

11 Juni 2020

Tidur jam 8 pagi, bangun jam 2 siang. Benar-benar lemes jadinya. Belum makan apa pun sampai sekarang (jam 5 sore) kecuali es kelapa.

Belum baca Waiting for Godot. Filenya ternyata hilang. Dengerin/nonton perkuliahannya Sapolsky tadi pagi. Lagi bahas Serotonin dan Dopamine, jadi gue harus konsen karena gue mau tau apa aja impact dari dua hal tersebut bagi diri sendiri.

Semalam jalan keluar kosan dan nemu warung nasi goreng penghuni kosan pojok. Ternyata dia mangkal di sebuah ruko yang besarnya hampir sama kaya kamar kosan gue (3×3). Ada gerobak, tapi kelihatan modern. Aku salah… bukan yang dorong-dorong! Gue nggak beli, karena gue udah beli di tempat lain. Nggak tau deh laku apa nggak, kelihatannya sih sepi. Di situ udah banyak yang jualan lainnya. Mungkin nanti gue bakalan nyobain beli untuk review rasanya.

Pengen pulang kampung deh. Tadi mimpi ketemu nyokap. Selain itu nggak ada yang menarik yang terjadi.

Gue merasa buku harian ini memberikan sense of control. Jadi gue ada rekaman kalau hidup gue hari ini berguna apa ngga.

PS: kayaknya gue harus mulai sholat lagi deh.

10 Juni 2020

Lupa mimpi apa semalam. Gue bangun siang dan rasanya gue sakit. Mungkin masuk angin. Jadi gue gak mood untuk melakukan apa pun kecuali minum panadol dua biji dan main game lewat ponsel, abis itu tidur lagi. Sakit perut, beol-beol, terus tidur lagi.

Gak jadi baca Waiting for Godot, pusing. Mungkin besok.

Kemarin ada kejadian di kosan. Penghuni kosan yang ujung, yang lupa gue sebutkan adalah anak pemilik yang punya kost, didatangin bokapnya sore-sore.

“Vid, buka pintu!” bapaknya gedor-gedor. awalnya dia udah coba buka pintu sendiri tanpa permisi, tapi pintunya dikunci.

“Kau usaha apa? kau berhenti kerja?!” tanyanya langsung ketika anaknya buka pintu.

“Emangnya kenapa?” tanya anaknya balik.

“Ditanya kok malah balik nanya? Kau mau usaha apa!”

“Apa kek.” jawab anaknya.

FYI, anaknya ini udah bukan remaja lagi. Mungkin umurnya udah lebih dari 30.

“Kenapa kau nggak kompromi dulu mau usaha!”

“Ya, apa-apa harus bilang. Saya udah gede.”

“Saya kan orang tua kamu! anak yang udah tua aja masih kompromi sama orang tuanya.”

(anaknya gak jawab).

“Lagian ngapain berhenti kerja! Orang kalau usaha kumpulin duit dulu yang banyak baru mulai usaha. Musim begini, pasti rugi mau usaha apa pun!”

Ini bapaknya ngomong kencang banget selama setengah jam gak berhenti-henti komentarin ini-itu. Gue sampe pusing dengerinnya karena dia super patronizing dan negatif. Akhirnya gue pake headphone dan dengerin lagu lewat spotify.

Tambah nggak enak badan. Mau bikin teh manis panas.

9 Juni 2020

Mimpi tiga babak:

  1. Nyokap nyuruh gue makan telor, dengan cara yang aneh. Yaitu dicelupin ke dalam sesuatu yang sangat hitam. Sepertinya itu tinta cumi. Cara makannya adalah: mug dipanaskan, kemudian telor di masukin ke mug (jadi telor setengah matang), kemudian tinta hitam dimasukin ke dalamnya. Gue lupa rasanya gimana.

2. Keponakan gue yang laki tiba-tiba ngasih pertanyaan: “A, tai kambing itu basah kan?”

Terus gue jawab: “Ya, ada juga yang kering.”

3. Gue berada di kaki gunung dan abis berantem sama partner gue yang entah siapa, tetapi cewek. Akhirnya lewat benda kecil di tangan gue, gue mengontak seseorang: “Pak, handphone kita diambil. Bisa jemput di titik ini, nggak?”

Bapak: “Siap pak, lokasinya udah saya kunci.”

Ternyata gue lagi jadi intel dan sedang menyamar. Gue inget turun dari gunung itu gue lagi pakai pakaian anti nuklir. Entah gue menyamar untuk siapa. Dan bapak tadi yang gue hubungi udah nunggu di bawah gunung pakai motor Harley Davidson. Tapi ujung-ujungnya karena dia mencolok banget, gue gak jadi naik dia. Gue malah naik bus umum dan gue udah ganti pakaian. Sekarang pakai gamis dan peci, ternyata gue nyamar lagi jadi rombongan tablig akbar.

Jangan nanya kenapa gue ngimpi begituan, tapi seru sekali. Semalam kangen J, sampe-sampe gue kepikiran untuk kembali menghubungi dia. U know what? Gue kan udah bilang kalau gue udah nggak aktif sosial media sejak dua bulan. Awalnya si J masih aktif, tapi bulan ini gue gak liat dia sama sekali update artikel atau apapun di twitter or instagram. Sepertinya dia udah mencapai titik jenuh akan hal-hal keduniawian juga.

Hari ini gue bangun jam 2 siang dan cuman mau makan oatmeal. Males keluar karrena hujan besar. Tetannga kosan gue yang ujung mau buka usaha nasi goreng dorong-dorong. Dari pagi dia berisik banget belajar masak nasi goreng. Kayaknya nggak enak karena ketika mereka menyantap hasilnya, nggak se excited pas mulai masaknya. Penasaran, mereka udah beli gerobaknya belum ya?

Hari ini gue mau lanjutin kuliah Sapolsky dan mau mandi, udah dua hari nggak mandi.

NB: tiap foto yang gue pakai, dari post sebelumnya sampai nanti, diambil dari Pexels, layanan gratis dari wordpress.

Nemu video ini, nanti malam gue akan mencoba untuk baca Waiting for Godot. Hasilnya gue kasi tau besok. Dah ah, oatmeal gue udah gak terlalu panas.

7 Juni 2010

Semalam main ayodance audition sampai jam 3 pagi. Ini hal yang biasanya gue lakukan circa 2008-2010, zaman2 masih jaga warnet dan belum wisuda. ternyata udah 10 tahun kebelakang.

tadi gue mimpi kalo gue balik ke pesantren dan ngaji lagi. aneh deh, kadang masih suka ngimpiin pesantren. apa jangan2 gue pengen balik ke sana ya? btw, cucian gue yang kemarin udah kering dan wangi, ternyata panas banget hari ini. untung di kamar pakai kipas angin.

gue bangun jam 1 siang, dan langsung pesan makanan pakai gofood. murah cuma 36 ribu dapat dua porsi. satu dimakan sekarang, satu buat dinner nanti gua panaskan. jatah makan gue biasanya: makan siang 17 ribuan (warteg), makan malam sekitar 20 ribuan (ayam goreng, sate, atau sop). jadi sehari bisa abis 37 ribuan. sarapan biasanya oatmeal. dan oatmeal kan paling 11 ribu sepak, itu bisa untuk seminggu. tentu aja, gue juga ngeteh, ngopi dan butuh susu. kadang beli rokok dan camilan juga. kosan harganya 800 ribu, kartu kredit 500-600 ribuan sebulan, pulsa sekitar 150, bayar gopay 200 ribuan. sebulan kira-kira gue bisa abis sekitar 3 juta untuk biaya hidup. I’m a very low maintenance guy. Alias gak banyak gaya. ih makanan gue udah sampe, bentar gue keluar dulu.

gue tepatnya gak tau mau ngapain hari ini, udah nggak ada bahan tontonan. mungkin nerusin kuliah Sapolsky itu, kemudian tidur lagi. rasanya nggak berguna banget kadang. terutama di masa pandemi ini. (nggak boleh depresi, ngga boleh depresi, ngga boleh depresi). gue sebenarnya ga bakalan depresi kalo banyak uang dan ada kerjaan.

duh, mendadak kangen J lagi. dia itu orang yang gue suka dan kami sering ngobrol, dulu. sejak April gue udah nggak ngehubungin dia lagi. bahkan gue udah gak buka facebook atau instagram sama sekali. nanti aja ah ngomongin dianya.

karena hari ini ngomongin makanan, ini ada video tentang makanan, bagus deh. kita jangan buang-buang makanan, mubazir. kalau punya lebihan, kasi ke orang yang lapar.

recent update

Halo Radio,

man teman, saya baru balik dari KL untuk promosi dan peluncuran buku saya yang terakhir yang berjudul SUNYI. Sunyi menceritakan tentang Herwin, pengidap narkolepsi yang kehilangan ingatannya, pada 45 hari terakhir dunia sebelum kiamat, dia bertualang untuk mencari keluarga dan bertemu dengan Aloysius, Lady Bazooka dan Dona. berempat mereka menjumpai hal-hal yang aneh sampai akhirnya semua hal di dunia ini selesai alias the end.

sayangnya naskah ini belum diterbitkan di indonesia, dan semoga saja ada penerbit yang segera mau. jadi teman-teman harap bersabar ya.

pengembaraan gue di KL rasanya rada berbeda taun ini. meskipun tiap tahun gue ke sana, but this year is really different. it changed me a lot. dari mana segi perubahannya, kayaknya susah gue ungkapkan dengan kata-kata. yang jelas gue merasa lebih menjadi diri sendiri setelah pulang dari sana.

untuk permulaannya, gue tinggal di sebuah backpacker hostel yang pemiliknya itu umurnya cuma 2 taun lebih tua di atas gue dan dia udah punya dua hostel, dan you know what. kita semacam jadi teman, ngobrol, lunch, dinner, bercanda bareng dll. ditambah gue bertemu banyak banget orang baru dari seluruh dunia yang sebagian besarnya adalah backpackers. they opened my mind. i can be anything i want. dan melepaskan ikatan gue dari macam-macam hal. i can be really free if i want it. i am more than my little village, i am more than my family, i am myself. i can be my true self.

kemudian gue merasa sangat dihargai di malaysia, gue dipertemukan dengan orang-orang kreatif yang penting. gue bahkan ada sesi photo dengan sineas/jurnalis/fotografer beneran di sana. selama ini gue merasa karir menulis gue ini hanya sekadar hobi… mungkin sudah saatnya gue serius menjalani ini semua.

but you know, life as a writer, in return i dont think that i will have stable life. for instance, gue sekarang ngekos lagi dong…. sebagai salah satu langkah untuk melepaskan gue dari keterikatan, gue keluar dari rumah dan ngekos (sebelumnya berantem dulu sih sama ortu), dan di kosan ini gue merasa… oke gue harus produktif, harus menulis ini itu dan menyelesaikan novel baru tahun ini. dan yang gue lakukan adalah gue malah nontonin serial2 kartun dan serial2 drama sambil malas-malasan. haha.

as for romance, gue sempet juga sih jatuh hati sama pemilik hotel itu. tapi itu hanya sekadar summer fling saja. dan gue sempet juga ngedate dua kali sama pengacara yang bisa bermain musik, dan juga historian, tak lupa dia juga seorang keturunan tiong hoa (wajib hukumnya kalo buat gue). tapi, entah bagaimana nasib kami… we both are drifted apart by the miles. mungkin juga dia gak merasakan apa yang gue rasakan. but, that’s a start….

kalau gue menghargai diri sendiri, mungkin gue bisa mendapatkan yang baik untuk gue. i just suddenly stop being someone, and started being myself. and thats just amazing feeling.

apalagi ya? oh iya banyak banget cerita gue di kapal yang gak sempet gue ceritain, maaf banget ya. padahal seru-seru dan lucu. mungkin nanti kalo udah banyak waktu iseng. kayaknya sih gue bakalan sering update ni blog, soalnya gue baru daftar paket 30 GB perbulan. jadi… sabar ya… see you.

12347965_971221892939707_6458352676156829583_n

gambar ini kocak banget entah kenapa, dan gue ingin berbagi dengan kalian semua. lucu mereka membentuk formasi yang keren gitu….  menurut gue ini keren banget.  kayak anak motor Mio. apalagi yang gendut di depan.